Diplomasi Kuliner Nusantara Ala Bung Karno. Selama ini kita sebagai rakyat Indonesia sangat mengenal Bung Karno sebagai tokoh politik dan pergerakan yang tangguh hingga seorang inspirator yang memiliki jiwa seni tinggi.

Diplomasi Kuliner Nusantara Ala Bung Karno. Selama ini kita sebagai rakyat Indonesia sangat mengenal Bung Karno sebagai tokoh politik dan pergerakan yang tangguh hingga seorang inspirator yang memiliki jiwa seni tinggi. Namun, tidak banyak yang mengetahui bahwa Bung Karno adalah seorang presiden Indonesia yang memiliki kepedulian dan kepekaan yang besar terhadap ragam makanan Indonesia.

Hal ini diungkapkan oleh Wiliam Wongso, seorang pakar kuliner senior pada Talkshow & Musik “Bung Karno Series” yang digelar oleh Badan Kebudayaan Nasional Pusat (BKNP) PDI Perjuangan, pada Jumat 18 Juni 2021.

“Bung Karno adalah satu-satunya presiden Indonesia yang memiliki kepekaan rasa dan perhatian yang besar terhadap kuliner daerah di Indonesia. Bahkan sebelum 1967 (tahun terbitnya buku Mustika Rasa) Bung Karno sudah mulai melakukan diplomasi gastronomi dan melalui kuliner sebagai pemersatu bangsa, dari makanan kita tau siapa anda yang berarti makanan menggambarkan citra bangsa,” ungkap Wiliam.

Sebagai presiden Indonesia yang pertama, Bung Karno sadar betul terhadap kekayaan makanan daerah sehingga menggunakan makananan sebagai indetitas bangsa dalam berbagai pertemuan internasional seperti saat pelakasanaan Konferensi Asia Afrika (KAA). Dalam acara tersebut Bung Karno bahkan ikut memantau secara langsung proses pembuatan makanan oleh juru masak dan ikut memberikan masukan terhadap makanan yang akan di sajikan. Salah satu menu hidangan dalam acara tersebut adalah sate ayam dan dengan rasa bangga Bung Karno memperkenalkan hidangan khas nusantara kepada tamu-tamu dari negara lain yang turut hadir dalam konferensi tersebut. Ibarat kata diplomasi dibangun tidak hanya melalui panggung, namun juga efektif dilakukan di meja makan, atau disebut sebagai diplomasi gastronomi dengan menyuguhkan makanan khas nusantara.

Wiliam menjelaskan, dengan adanya buku Mustika Rasa oleh Bung Karno, kita mampu melihat kekayaan makanan daerah di Indoneisa dimana saat itu Bung Karno menyambangi setiap daerah sembari mencoba langsung makanan khasnya di dapur rumah warga, sehingga bisa dibayangkan Bung Karno seorang presiden sekaligus proklamator kemerdekaan tidak sungkan untuk jongkok di dapur warga dan menikmati masakan mereka. Dengan sifat rendah hati ini juga Bung Karno mampu mengingat bahkan mencatat secara rinci bahan yang di gunakan untuk menciptakan makanan di setiap daerah hingga memberikan kesan persatuan yang erat yaitu kedekatan pemimpin dengan rakyatnya di setiap daerah yang di kunjungi.

Buku Mustika Rasa oleh Bung Karno ini memiliki tebal hingga 1.123 halaman sekaligus menjadi buku kuliner paling tebal di Indonesia, dimana saat pembuatannya Bung Karno memberikan kesempatan langsung kepada setiap kepala dan perwakilan daerah hingga siapapun yang bisa mengkontribusikan makanan khas daerahnya untuk berpartisipasi.

“Diplomasi gastronomi yang saat ini mulai kembali di gaungkan oleh pemerintah sebenarnya sudah sejak lama dilakukan oleh Bung Karno, bahkan saat itu beliau sudah menandai setiap makanan lengkap dengan nama daerahnya saat berkomunikasi yang sekarang dikenal dengan Geographical Identication. Hal ini tentu saja menandakan bahwa Bung Karno adalah seorang yang sangat visioner dan kepedulian beliau terhadap makanan daerah sudah tidak bisa diragukan lagi,” ucap Wiliam.

Dalam acara tersebut Wiliam Wongso juga menegaskan bahwa sangat di sayangkan bahwa saat ini Indonesia kurang meperhatikan pentingnya Pendidikan kuliner yang justru lebih banyak mengacu pada pandangan luar negeri padahal dengan melihat buku Mustika Rasa ini saja sudah bisa menandakan bahwa Indonesia memiliki kapasitas yang paling baik dalam segi cita rasa makanan.

“Perlu di ingat bahwa kecintaan makanan daerah oleh Bung Karno ini juga demi menjalin persatuan dengan berbagai golongan rakyat di Indonesia dan untuk menunjukan kekayaan bangsa Indonesia kepada seluruh negara lain di dunia,” pungkas Wiliam.